me trying tobe an independent girl

Hari ini tepat seminggu setelah Abangku jatuh sakit dan akhirnya masuk rumah sakit karena perutnya yang ga biasa, kenapa ga biasa? Karena ususnya menghadapi jalan buntu, canda deng. πŸ˜† Tapi pasti kalian paham apa maksudnya. Yap, radang usus buntu maksudnya gengs. Hari Senin 18 Des dia masuk rumah sakit, di hari yang sama dia 2 kali pergi ke klinik untuk nyari tahu obat dari penyakit yang dia derita. Kali pertama ke klinik, diagnosa dokter bilang itu diare, okelah dia pulang. Selang beberapa jam kemudian, perutnya bukan semakin lega malah tambah sakit, katanya. Dia udah persis kayak ibu-ibu mau melahirkan, nelangsa banget. πŸ˜‚ Yowes dia pergi lagi ke klinik untuk yang kedua kalinya hari itu juga, dan dokter klinik angkat tangan ga bisa mecahin masalahnya dan di rujuk ke rs yang lebih besar di Rumah Rakit Islam Karawang. Orang rumah agak kecewa juga sama rumah sakit yang dirujuk si dokter klinik, karena kami buta banget soal rumah sakit yang satu itu, papa sama mama pun langganan bolak balik check up ke beberapa rumah sakit di karawang tapi belum pernah ke sana. Sebenarnya bisa diganti sih, kita yang request, tapi mungkin karena si Abang udah ga nahan sakitnya jadi dia iya iya aja. Padahal rumah sakit yang lebih besar kayak Mandaya Hospital papa ada kenal beberapa orang dalam, dan beda ceritanya kalau di sana. Oke fix ini rumah sakit paling-kurang-layak-pakai-di mana ruangan-ruangannya itu kurang bersih (kamar mandi banyak jentik nyamuk, wc kotor, bau pula, dinding kamar banyak sarang laba-laba) duh ga bikin nyaman deh. Tiap hari bolak-balik rumah sakit, walau ga standby di sana terus karena di rumah juga sibuk prepare ini itu buat akhir tahun, apalagi ada tukang yang kerja di rumah. Sibuk banget. Well, masuk RS hari Senin, didiagnosa usus buntu hari Rabu pagi, dan operasi ‘dadakan‘ di Rabu sore. Kenapa dadakan? Karena hari Rabu dioperasi tanpa ada keluarga yang nemenin. Kok bisa? Kami memang ga stand by di RS kan, tapi pas hari H, dari jam 11 sampai jam 4 sore ga ada kabar, si abang juga tumben ga WA, biasa mau mencet bel suster aja aku harus ke sana -____- Dari pihak rumah sakit baru ngabarin setelah jam 4 di mana handphone bapake mati karena dicharge, yaudah alhasil kami gatau dan dikabarin sama si abang dia udah operasi dari jam 5 tapi Jam 7 kami baru sampe sana Udah kayak drama India tau ga sih, waktu nyari kamar operasi di mana (akibat buta sama denah RSnya), akhirnya nanya suster baru ketemu. Yowes, Puji Tuhan dia selamat. Persis dah kayak ibu-ibu melahirkan caesar. Trus aku sebagai anak baik dapet oleh-oleh dari operasinya. Tau ga apa? Sebush usus buntu yang udah pecah dibungkus cantik dari susternya, kusimpan dan sialnya bungkus pecah di tasku, nais. Bau banget gaes. -_- Dua hari yang lalu, 24 Des dia baru diperbolehkan pulang. Dan kerjaan rumah makin bertambah. Apa aja?

  1. Beli bubur buat dia sarapan, makan siang, makan malam.
  2. Nganter obat, cemilan, baju dia ke kamarnya yang ada di atas.
  3. Rebus 6 telor sehari, misahi bagian putih telurnya buat dia makan.
  4. Beli air galon. Untung ada troli penyelamatque jadi ga perlu manggul atau gaya bawa motor padahal jaraknya cuma kelang 5 rumah doang. wks
  5. Ga jadi liburan (oke ini ngaco)

Makin mandiri deh achu (re: aku) hehehe. Lumayan juga ngurusin orang sakit, mana anaknya manja *kata mamake loh bukan aku.

Yowes, segini aja dulu curhatannya, nanti kalian bosen kan kasianπŸ˜” Doain saya biar mecahin telornya ga nyasar ke kepala orang, keras soalnya cyinn :’) Happy holiday!

Luv,

JeNaRi.

Instagram

Twitter

Facebook

Ask.fm

Study Tumblr

Published by jenari

Hell-o! Tak kenal maka tak sayang, kenalan dulu siapa tau bisa sayang. XD People said, β€œthe best teacher is experience.” And I'm a curious teenager, will change it into a story on my blog. Pencari passion dari berbagai hobi mulai dari belajar, membaca, menulis, main musik, nyanyi, travelling, dan beberapa passion terpendam lainnya. haha. Seorang remaja yang penasaran akan banyak hal. Aku berharap kalian bisa terinspirasi dari setiap tulisan yang ada di blog kecilku ini! Keep in touch with me yang suka nyasar ke instagram: @jenariii and twitter: @jenarilk1

Join the Conversation

42 Comments

  1. Jena semoga abangnya lekas sehat ya, lekas pulih. Tangguh kau nak, sudah rajin beli2 galon pula. πŸ’ͺ

    Abang… abang.. ah, Jena. Kok aku jd ikutan merapal manggil abang. πŸ˜€

    Liked by 1 person

      1. Boboboy laki2, kalau jena kawannya itu, siapa namanya yang perempuan. Ah lupa…

        Abang tukang bakso aja deh, biar kita kenyang. Aku panggilin yaa.

        Abaaaaaaaaaaanggg… πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

        Liked by 1 person

  2. Adiik idaman sekalii~
    Asyiklah. Itungannya bukan mandiri lagi ini mah hahaha. Semoga sekarang abangnya sudah normal seperti biasa, sudah bisa lari-lari kayak dulu

    Btw ngakak gara-gara usu buntunya pecah di tasmu.. MWAHAHA

    Liked by 2 people

Leave a comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: