Well, hello roods. Since gue nulis di laptop, gue sekarang jadi suka jadi bingung sendiri kudu nulis yang begimana, khususnya di bagianpembukaan tulisan gue, tapi karena hari ini mau bahas yang positif, jadi gue memutuskan buat jadi diri gue sendiri aja, jadi orang lain tuh susah roods, percayalah.

Yang mau gue bahas kali ini adalah tentang body shaming. Gue sempet baca beberapa artikel tentang ini, dan menemukan apa sih artinya body shaming itu? Intinya, body shaming itu artinya pernyataan negatif seseorang dalam menilai penampilan fisik orang lain.

Menurut gue, bodys haming itu adalah hal yang ga pantas buat dilakukan sama siapa pun. Baik cewek maupun cowok. Percaya ga, kalau body shaming ini terjadi karena budaya? Budaya mencela lebih tepatnya. Dulu, yang kita liat sewaktu kita kecil adalah orang-orang yang lebih tua dari kita saling ngejek satu sama lain, adu ejekan dari fisik atas sampai bawah. Dan ketika dilihat anak kecil yang biasanya meniru, maka bisa terciptalah mental jongkok yang suka mengejek/mencela orang lain, bahkan sejak kecil dude.

Dari body shaming bisa jadi bullying, roods MIRIS banget! Bisa diperparah lagi dengan tidak adanya nilai moral yang ditanamkan kepada anak-anak :”). Kebayang ga seh masih kecil aja kita terbiasa dengan budaya busuk ini. Sehingga, parahnya body shaming ini bisa terjadi bukan hanya antara satu individu ke individu lainnya, tapiiiiii juga terjadi antara individu dengan dirinya sendiri pun body shaming .

Gue ga bakal nunjuk orang lain buat jadi tumbal ditulisan ini. Contoh yang bakal gue bawa di sini adalah diri gue sendiri. Gue waktu SD-SMP pernah ngerasa ga cantik, karena kulit gue yang berwarna gelap. Sekarang sih, embrace my flaws aja HEHE.

Kulit gue yang gelap asalnya dari gen turunan orang tua bahkan dari kakek nenek moyang gue juga, soalnya denger cerita bokap kami tuh ada turunan negara orang, katanya sih India. Yo wes, gue asumsikan India-nya keluarga gue tuh tipe India yang kulitnya ga putih, cuma karena ada gen Indonesia dari moyang gue yang satunya jadi kulit gue ga item keling ngebluwek gitu deh. Nah, kalau yang namanya turunan gen atau bisa dibilang dari sononya, termasuk kalau kulit gue tadinya jadi item keling ye kan, ya gue bisa apa? Terima dan syukuri aja.

Susahnya itu ketika stigma orang-orang yang bikin kita insecure karena ada istilah cewek cantik tuh harus putih tak bercacat atau mulussshh. Bikin gue jadi bodoh banget sih itu. Cantik ya ga kudu putih fergudso. Gue ngerasa bego banget dulu ngerasa ga cantik karena ga putih.

So here’s a thing: Konten lebih berharga dairpada tempatnya. Gelas plastik yang biasa aja bakal menarik kalau diisi minuman enak. Lo dan gue juga gitu, it is ok ga mulus yang penting tuh attitude dan hati klean baik gaes! Percuma cantek kalo komen lo jelek ye gak.

Thank God gue sekarang malah bangga karena gue jadi tau background keluarga gue yang to be honest, unexpected. Walau yaelah soal kulit yang item doang mah bisa diubah dengan banyak cara mulai dari lotion sampe suntik putih bahkan operasi! Tapi bukan itu poinnya. Gue pribadi sih masih waras ya, jadi ga mau la yhaaa. WKWKWK. Makanya, ini udah ga jadi problem sama sekali kalo ada yang ngatain gue item etc. Gue udah aware sama diri gue sendiri buat ga tersinggung karena memang inilah saya. Gue bahkan suka jadiin komen orang buat jadi self-reminder buat lebih mencintai diri sendiri <3. Terima kasih bila ada yang menerima teman seperti saya yang berusaha untuk apa adanya atau ga masalah juga kalau ada di antara kalian yang malu punya temenan sama saya. Klean boleh kok pergi dari hidup saya. Nvm. Gue juga ga bakal keberatan dan sangat bersyukur kalo orang-orang toxic keluar dari kehidupan que. 🙂

Cuma ya gitu deh orang-orang kadang suka ga sadar aja sama budaya body shaming ini. Termasuk gue pun masih terus belajar. Kadang walau gue niatnya bukan ngehina orang gitu ya, mungkin niat gue cuma mau notice satu hal aja dari perubahan mereka, misalnya temen gue kurusan trus di depan mukanya gue omongin tuh.

Gue ga tau respon seseorang terhadap kata-kata gue itu gimana kan. Tiap orang pasti beda-beda gitu loh. Mungkin pas saat gue notice, dia bisa terlihat cuek biar kita ga tersinggung or someway biar dia terlihat a6 mereka jadi sok kuat. Padahal pas kita udah ga bareng dia, ternyata dia bisa sampe nangis bahkan depresi mikirin perkataan kita.

Nah kalo lo udah sadar lewat tulisan ini, lebih baik, ketika mau ngomong lo mikir dulu


“APAKAH KALIMAT GUE NANTI BAKAL BIKIN DIA TERSINGGUNG?”


“SAKIT HATI GA YA KALO GUE NOTICE DOI SOAL BADANNYA OR ALISNYA OR ETC ETC ?”

Kalo jawabannya ya, mending gue tutup mulut rapet-rapet trus beresin cucian numpuk di belakang. Better daripada gue ngelakuin skandal. Ya, body shaming itu skandal. Sama aja kayak gue nanya gaji ke orang asing, ga sopan! Analogi cem apa ini. HHHH

Kalau kalian yang ngerasa budaya body shaming ini terjadi di sekitar kalian, cobalah buat speak up. Notice mereka dengan sopan dan santun supaya ga sembarangan ngomong/komen tentang fisik orang lain.

Jangan lupa, bisa karena terbiasa. Bisa nerima diri sendiri karena terbiasa melatih diri kalian buat lebih bersyukur dan mencintai diri kalian sendiri, lumayan bisa ngebantu generasi kita selanjutnya jadi lebih baik dan budaya body shaming ini ga berlanjut terus. Cause beauty comes from within too tho!

Gue ga punya ekspektasi tinggi soal tulisan gue ini,karena ini menyangkut kebiasaan dan budaya masing-masing individu.  Tapi at least, in the end kalian yang baca sampai akhir dan bisa dapet poinnya, gue udah bersyukur bangeeeettt!

Feel free buat yang mau diskusi di kolom komentar, gue juga mau tahu apa pendapat kalian tentang body shaming!

Sincerely love,

Jenarii

LET’S BE FWENS!

Instagram|Twitter

Published by jenari

Hell-o! Tak kenal maka tak sayang, kenalan dulu siapa tau bisa sayang. XD People said, “the best teacher is experience.” And I'm a curious teenager, will change it into a story on my blog. Pencari passion dari berbagai hobi mulai dari belajar, membaca, menulis, main musik, nyanyi, travelling, dan beberapa passion terpendam lainnya. haha. Seorang remaja yang penasaran akan banyak hal. Aku berharap kalian bisa terinspirasi dari setiap tulisan yang ada di blog kecilku ini! Keep in touch with me yang suka nyasar ke instagram: @jenariii and twitter: @jenarilk1

Join the Conversation

7 Comments

  1. Iya sih ya, body shaming itu ya seperti pembiasaan pendahulu kita dan lingkungan.

    Kalau lingkungan kita beranggapan kulit gelap cakep, maka yang kulit putih akan dianggap jelek. Tapi kalau kita dilingkungan sebaliknya, maka bodyshamingnya juga beda. Gitu

    Liked by 1 person

  2. Yash gue setuju! Gue sempat jadi korban body shaming juga, tapi sebenernya bukan mereka yang ngatain gue yang menjadikan gue korban. Tapi diri gue sendiri yang menjadikan diri gue korban. Kenapa? Karena gue merespon kata2 dari mereka sebagai ‘sesuatu yang negatif’.
    Akhirnya gue belajar untuk mengubah info ngetaif tersebut menjadi positif, kayak gue syukuri aja yang ada. Jadi gue bisa lebih mencintai diri sendiri dan menerima kekurangan diri sendiri.
    Yaa memang kita emang harus berdamai dengan diri sendiri

    Liked by 1 person

Leave a comment

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: